Monday, 25 June 2018

Anding Ayangan




















Judul: Anding Ayangan
Penulis: Ramlee Awang Murshid
Penerbit: Grup Buku Karangkraf Sdn. Bhd.
ISBN: 978-967-446-317-5
Halaman: 502

Membaca sinopsis Anding Ayangan membuatkan saya sangat teruja untuk membaca novel ini kerana ceritanya berlatarkan pekan Papar yang merupakan tempat lahir dan tempat tinggal saya. Karya Ramlee yang ini banyak diwarnai oleh bahasa Brunei Sabah yang juga sangat menarik perhatian saya untuk membaca. Saya bukan berbangsa Brunei tapi tidak menjadi masalah untuk saya memahami dan bertutur dalam bahasa Brunei, itulah keunikan dibesarkan dalam kalangan masyarakat yang pelbagai suku dan bangsa. Kepada yang tidak tahu berbahasa Brunei, jangan risau kerana glosari ada disediakan di bahagian akhir naskah.

Anding Ayangan mengisahkan dua kerajaan iaitu kerajaan Anding dan kerajaan Ayangan pada tahun 1414H. Kerajaan Ayangan percaya Tuhan yang satu manakala Anding meyakini Allah Yang Maha Esa. Tuhan yang satu di sini saya kira lebih mirip kepada pendekatan Syiah manakala kepercayaan kepada Allah Yang Maha Esa merujuk kepada Sunni. Penceritaan, penerangan dan perdebatan di antara Syiah dan Sunni diketengahkan dalam bentuk santai namun mudah difahami.

Kerajaan Ayangan yang diperintah oleh Raja Tabakbauta' merupakan sebuah kerajaan yang digeruni dan sangat berkuasa pada zamannya. Ayangan telah menguasai dan menakluk semua wilayah kecuali Anding. Anding yang meyakini Allah Yang Maha Esa sangat ampuh dan sukar untuk ditumbangkan. Setiap kali percubaan untuk memasuki Anding, bala tentera Ayangan akan tumpas ketika melalui tembok bertampik yang merupakan benteng kuat Anding. Bala tentera Ayangan akan hancur lebur apabila melalui tembok bertampik tersebut.

Setelah banyak kali percubaan menumbangkan Anding, akhirnya Anding tumpas juga kepada Ayangan. Ayangan mengupah orang dalaman Anding menjadi munafik untuk menghasut penduduk Anding untuk melupakan masjid dan amalan-amalan yang lain sehingga melumpuhkan tembok bertampik. Kelemahan inilah yang memberi ruang kepada Ayangan untuk memasuki Anding.

Kisah Anding dan Ayangan ini diceritakan oleh Nyian (masa kini), seorang yang telah ditemui terapung di Sungai Papar. Nyian yang tidak mengetahui asal-usulnya (lupa ingatan) mengisahkan dongeng Anding Ayangan ini kepada Damit dan Buntak tanpa menyedari penceritaannya itu benar-benar berlaku di dunia sebelah sana. Saya sebenarnya meneka-neka sendiri siapa Nyian yang sebenar dalam kisah dongeng Anding Ayangan. Saya kuat mengatakan bahawa Nyian adalah Betatar, putera Raja Tabakbauta' namun tekaan saya silap apabila di penghujung cerita ketika Nyian dan Damit memasuki relung masa 1438H (beza 24 tahun sejak tahun 1414H) dan Betatar memasuki relung masa kini, dikisahkan bahawa sebenarnya Damit dan Betatar mempunyai rupa yang seiras.

Saturday, 31 March 2018

Legasi Tombiruo


Judul: Legasi Tombiruo
ISBN: 978-967-446-392-2
Halaman: 547

Legasi Tombiruo adalah kesinambungan novel triliguo Tombiruo karya Ramlee sebelum ini. Tiga novel tersebut adalah Tombiruo, Semangat Hutan dan Tombiruo Terakhir. Legasi Tombiruo ini adalah pelengkap kepada novel triliguo tersebut. Kepada yang belum membaca novel triliguo ini, tidak perlu risau kerana anda masih boleh memahami jalan cerita Legasi Tombiruo kerana pengkisahan imbas kembali membantu anda untuk memahami jalan cerita.

Legasi Tombiruo mengisahkan seorang pembunuh bersiri yang menggelar dirinya sebagai Tombiruo. Tombiruo hutan batu Kuala Lumpur ini melakukan pembunuhan dengan mengenakan topeng dewa untuk menyembunyikan wajahnya. Dia mempunyai kepakaran dan kekuatan tenaga seperti Tombiruo Hutan Keningau iaitu Ejim anak Pondolou atau Amaruddin Abdullah (nama Ejim setelah memeluk Islam). Tombiruo hutan batu ini membunuh mangsanya dengan memancung kepala mereka menggunakan sebilah pedang panjang seperti pedang samurai. Amaruddin yang pada ketika ini telah hidup berumahtangga bersama isterinya Siti Nurhaliz dan anak mereka Suriani, mengalami mimpi dan situasi yang seakan mimpi tapi bukan mimpi menyaksikan pembunuhan yang dilakukan oleh Tombiruo hutan batu melalui pandangan mata Tombiruo ini. Amaruddin menjangkakan seseorang menyamar menjadi Tombiruo dan melakukan pembunuhan kejam. Amaruddin rasa terpanggil sebagai mantan Tombiruo Hutan Keningau, beliau harus memburu pembunuh ini dan menghalangnya untuk terus mengamuk.

Amaruddin berusaha memulihkan tenaga dan kepakaran yang sudah hampir hilang akibat faktor peningkatan usia demi memburu pembunuh kejam ini. Anjakan masa 10 tahun membuatkan Amaruddin sudah tidak seperti dahulu iaitu pada ketika beliau menjaga Hutan Keningau. Semasa pemburun ini, Amaruddin bertemu dengan Sarah dan Diana. Sarah, seorang wartawan jenayah di Sinar Harian manakala Diana adalah seorang peguam syarikat Multi. Sarah dan Diana juga sering mengalami situasi seperti yang dialami oleh Amaruddin iaitu mampu melihat pembunuhan yang dilakukan oleh Tombiruo hutan batu. Mereka kedua-duanya mahir dalam seni mempertahankan diri dan memiliki naluri (instinct) untuk melihat menerusi pandangan mata Tombiruo hutan batu.

Friday, 16 March 2018

Magis


Judul: Magis
Penulis: Ramlee Awang Murshid
Penerbit: Grup Buku Karangkraf Sdn. Bhd.
ISBN: 978-983-124-893-5
Halaman: 512

Magis mengisahkan lima watak hero dalam novel-novel Ramlee Awang Murshid dipertemukan dalam satu ruang dimensi "hujung waktu". Watak-watak tersebut adalah Saifudin atau Laksamana Sunan, Ejim (Tombiruo), Mikhail, Ryu-Watanabe dan Carlos. Pengkisahan yang teratur memudahkan pembacaan. Bahagian awal Magis mengisahkan watak-watak ini menjalani kehidupan masing-masing pada tempat dan masa (tahun) yang  berbeza. Fenomena halo membawa mereka ke satu dimensi dunia akhir zaman, pada ketika dunia dikuasai oleh satu kuasa yang menganggap dirinya Tuhan.

Saifudin merentas masa dari tahun 1540. Mengalami situasi halo ketika berada di Negeri Kayangan Bumi, berperang dengan tentera Raja Siam yang diketuai oleh Trang. Ejim pula merentasi masa dari tahun 1990 ketika berada di Hutan Keningau. Manakala Mikhail mengalami situasi halo ketika melarikan diri dari tawanan Haluk di Istanbul, Turki pada tahun 2008. Ryu-Watanabe merentas masa dari tahun 2007 melalui situasi halo ketika terjun dari bangunan ketika menghadapi situasi sukar dengan kuncu-kuncu Kobun, ketua Yakuza Jiro dan Carlos pada tahun 2025 pula menghadapi situasi halo ketika jatuh akibat dilanggar lari oleh Jamil kerana dendam.

Mereka berlima merentas masa ke dunia "hujung waktu" dan melalui pengalaman yang berbeza. Saifudin dan Ejim terjebak di Buyuk Rimsiz/Hujung Waktu, Mikhail dan Ryu-Watanabe terjebak di Buyuk Docia/Hujung Waktu manakala Carlos pula terjebak di Buyuk Bulsinatur/Hujung Waktu, tempat di mana Tuan Turak, Raja akhir zaman yang menakluk dunia kecuali Mekah dan Madinah. Tuan Turak sangat berkuasa, dia boleh menghidupkan orang yang mati, boleh memberikan Cinnie (pendamping Carlos) tangan yang baru setelah tangan Cinnie dicantas, boleh membinasakan wilayah Tur-Kus kerana enggan tunduk kepadanya dan setelah Tur-Kus akur, dengan sekelip mata Tuan Turak memakmurkan Tur-Kus.

Tur-Kus sebuah wilayah jajahan Tuan Turak adalah sebuah wilayah yang maju. Mempunyai banyak bangunan pencakar langit dan kenderaan yang boleh terapung di udara. Di sinilah Ejim terperangkap oleh Juvia, anak Gabenor Tur-Kus. Ejim dalam dimensi ini digambarkan sebagai seorang lelaki kacak tidak seperti rupanya semasa di Hutan Keningau. Juvia melayani Ejim sebaiknya, dari ranjang sehinggalah pakaian dan perhiasan diri yang mewah. Ejim tidak mengetahui bahawa semua itu adalah perangkap. Ejim adalah salah seorang lelaki yang diperangkap Juvia untuk tujuan kajian oleh Professor Zeedus. Bahan kajian seperti Ejim akan melalui pembiusan otak dan seterusnya dijadikan pejuang Tur-Kus untuk berperang mempertahankan Tur-Kus.