Wednesday, 13 March 2019

Impian Jalanan


Judul: Impian Jalanan
Penulis: Teme Abdullah
Penerbit: Iman Publication Sdn. Bhd.
ISBN: 978-983-2423-55-3
Tebal: 347 halaman

Agak lambat untuk saya habiskan Impian Jalanan.Bukan kerana tulisan Teme kali ini tidak menarik namun Babak 1 Impian Jalanan ini begitu menyentuh jiwa saya. Dalam Babak 1 ini Teme menceritakan kisah Ikiy seorang budak berkaca mata yang selalu menjadi ejekan rakan-rakan sekolah kerana berkaca mata dan seorang budak yang belum pandai membaca walau pun sudah masuk Darjah 1. Ada masa saya menitiskan air mata kerana dua sebab. Satu kerana saya sedih dan terlalu empati dengan Ikiy, dua kerana saya terharu dengan semangat juang Ikiy yang walau pun tidak seperti rakan-rakan sekelasnya, Ikiy yang mempunyai bakat melukis mampu mengharumkan nama sekolah dengan memenangi pertandingan melukis poster peringkat daerah. Ikiy kalah beberapa kali sebelum memenangi pertandingan melukis poster. Kekalahan yang banyak memberi pengalaman dan pengajaran buat Ikiy untuk mencuba yang terbaik selepas itu.

Impian Jalanan adalah pelengkap kepada Siri Jalanan tulisan Teme. Tulisan Teme yang ini mengisahkan pengalaman Ikiy sebagai seorang kanak-kanak dalam Babak 1 dan kisah Ikiy setelah tamat pengajian dan dalam dunia pekerjaan dalam Babak 2. Babak 3 pula memaparkan galeri lukisan yang dihasilkan oleh Teme. Menurut kata penerbit, Fatin Syamimy, Impian Jalanan adalah pengisi ruang kosong sebelum dan selepas Pelukis Jalanan dan Arkitek Jalanan. Kisah Ikiy adalah kisah kebanyakan kita, orang-orang yang biasa-biasa tetapi mampu untuk melakar kejayaan sendiri yang luar biasa, sebuah kejayaan yang bukan untuk dimegah-megahkan tetapi cukup sekadar mengukur kejayaan sendiri mengikut kemampuan diri. Siapa sangka Ikiy yang dulunya gagap, lambat pandai membaca kini bekerja di Kota London sebagai arkitek.

Apa yang saya suka dalam Babak 1 Impian Jalanan adalah kisah ketabahan dan kesabaran mama Ikiy mendidik Ikiy. Tanpa jemu setiap malam mama Ikiy akan membantu Ikiy untuk belajar membaca menggunakan flash card. Pada masa Ikiy menangis kerana ejekan kawan-kawannya, kecewa kerana tidak dapat keputusan sebaik kakaknya, mama Ikiy sentiasa tenang memberikan kata-kata semangat buat Ikiy. Kisah yang paling saya suka adalah apabila Ikiy berasa sedih dan marah apabila cermin matanya dipatahkan oleh seorang budak perempuan dalam bas semasa balik dari sekolah. Mama Ikiy menggunakan analogi 86,400 aiskrim. Aiskrim adalah kegemaran Ikiy. Mama Ikiy kata, kalau ada orang ambil aiskrim Ikiy sebanyak 10, Ikiy masih ada 86,390 aiskrim, masih banyak. Ikiy tak marah kan? Dalam sehari Allah bagi kita 86,400 saat, orang yang ejek Ikiy tu ambil 10 saat saja dan Ikiy masih ada 86,390 saat, masih banyak. Jadi, tak perlulah Ikiy merosakkan berpuluh-puluh saat yang ada hanya kerana 10 saat yang orang lain dah ambil. Memang sangat deep dan terkesan di hati saya.

Babak 2 Impian Jalanan menceritakan kejayaan Ikiy. Ikiy sedang bekerja di Kota London dengan pendapatan yang lumayan dan mampu membeli kereta mewah. Ikiy seorang yang merendah diri. Ikiy tidak mendedahkan kesenangannya kepada teman wanitanya, Yana. Bagi Ikiy, Yana seorang yang tidak memandang kemewahan dan menerima dirinya seadanya. Namun, tanggapan Ikiy terhadap Yana meleset bila Yana memutuskan hubungan mereka hanya kerana melihat Ikiy datang bertemu keluarganya menggunakan kereta Kenari yang usang. Walau pun Ikiy mempunyai kesenangan yang diimpikan namun Ikiy berasa tidak bahagia. Jauh di sudut hati Ikiy terasa kosong. Bagi Ikiy kemewahan bukanlah kebahagiaan yang dicari. Kebahagiaan adalah ketenangan. Ketenangan itu bagi Ikiy adalah mendapat redha Allah. Ikiy mengambil langkah untuk berkongsi rezeki dan membuat kehidupan orang lain lebih senang. Ikiy berasa satu kepuasan bila dapat membina sebuah jambatan untuk kegunaan jemaah masjid.

Thursday, 8 November 2018

Arkitek Jalanan

Judul: Arkitek Jalanan
Penulis: Teme Abdullah
Penerbit: Iman Publication Sdn. Bhd.
ISBN: 978-983-2423-43-0
Tebal: 330 halaman

Saya keliru.

Seusai saya menamatkan pembacaan Arkitek Jalanan, saya membelek semula bab pertama buku ini iaitu Bateri. Saya keliru siapa sebenarnya Loh, Ahmad dan Teme. Saya kira ramai pembaca juga akan berbuat sama seperti saya kerana kesinambungan bab pertama Arkitek Jalanan adalah dalam Bab 19 dan Bab 22 (bab akhir). Walau pun highlight Arkitek Jalanan bukan pada bab-bab tersebut tetapi sedikit sebanyak twist yang diketengahkan oleh Teme membuat saya berfikir "Yang mana satu Teme sebenarnya?" Haha... bijak sungguh Teme mengelirukan pembaca rupanya, ala-ala genre thriller gitu :)

Arkitek Jalanan adalah sambungan Pelukis Jalanan oleh Teme Abdullah namun penceritaan Arkitek Jalanan adalah apa yang berlaku sebelum, semasa dan selepas lahirnya Pelukis Jalanan. Teme berkongsi cerita macam mana dan bagaimana lahirnya buku Pelukis Jalanan. Kepada yang telah membaca Pelukis Jalanan, anda perlu baca Arkitek Jalanan kerana anda perlu tahu bagaimana manuskrip Pelukis Jalanan yang telah di'tong sampah'kan oleh Teme menjadi realiti, diterbitkan dan boleh anda beli dan baca.

Seperti karya Teme yang saya baca sebelum ini iaitu Empayar dan Pelukis Jalanan, kekuatan Arkitek Jalanan adalah juga pada kata-kata semangat dan cetusan pendapat yang dikongsikan oleh Teme. Di dalam Arkitek Jalanan Teme berkongsi pengalamannya dan Ahmad mengharungi tahun akhir sebagai pelajar Jurusan Seni Bina (Architecture). Arkitek Jalanan pada saya lebih memaparkan keakraban Teme dan Ahmad sebagai sahabat baik. Apa yang saya suka tentang persahabatan mereka berdua adalah mereka sering tidak sependapat, selalu berbahas (di sini rupanya perbahasan dalam Empayar bermula :)) namun mereka saling memberikan semangat dan dorongan untuk menamatkan pengajian mereka dengan cemerlang. Sekiranya Teme berasa down, Ahmad akan memberikan suntikan semangat, begitulah sebaliknya.

Arkitek Jalanan mempunyai 22 bab dan Bab 9: Tua adalah bab yang paling memberi kesan kepada saya. Bab ini menceritakan kisah Teme berada di masjid untuk solat subuh. Selesai solat subuh, Teme bersandar di dinding masjid sambil memerhati seorang tua yang masih berteleku di atas sejadah. Sebelum itu, Teme terlebih dahulu mendermakan sejumlah £10 ke dalam tabung masjid. Orang tua itu menghampiri tabung masjid sambil kepalanya tertoleh kiri dan kanan. Teme mengesyaki sesuatu dan terus memerhatikan orang tua tersebut. Orang tua itu mengeluarkan uncangnya yang usang dan mengeluarkan beberapa duit syiling lalu dimasukkan ke dalam tabung masjid tersebut. Teme rasa terpukul dengan tindakan orang tua tersebut. Orang tua itu menghabiskan kesemua syilingnya sedangkan Teme masih lagi ada sejumlah £20 di dalam dompet. Teme bangun dan memberikan sejumlah £20 itu kepada orang tua itu dengan harapan duit itu boleh menggantikan syiling yang beliau dermakan tadi. Orang tua itu berasa terharu dengan pemberian Teme dan apa yang mengejutkan Teme adalah orang tua itu bangun dan memasukkan £20 pemberian Teme tadi ke dalam tabung masjid. Kisah ini sangat memberi kesan kepada saya dan inshaAllah akan mengambil iktibar dari kisah ini. Terima kasih Teme kerana berkongsi cerita ini.

Monday, 22 October 2018

Pelukis Jalanan


Judul: Pelukis Jalanan
Penulis: Teme Abdullah
ISBN: 978-983-2423-29-4
Tebal: 215 halaman

Ayam Goreng.

Ya, Ayam Goreng merupakan bab di dalam Pelukis Jalanan yang saya paling gemari. Kenapa? Sebab bab ini membuatkan saya menitiskan air mata (saya memang seorang yang cengeng, mudah menitiskan air mata, mungkin tahap empati saya sangat tinggi hehe...). Perasaan sedih dan terharu bercampur-baur. Sedih sebab Teme tidak dapat menjamah ayam goreng yang dibelinya walau pun Teme memang sangat-sangat ingin menjamah ayam goreng tersebut memandangkan telah beberapa lama Teme hanya makan nasi berlaukkan telur dadar dan garam kerana duit belanja tak mencukupi. Terharu kerana ayam goreng yang Teme teringin sangat nak makan tu Teme berikan kepada seorang homeless (gelandangan, orang yang hidup merempat tanpa ada tempat tinggal) di tepi perhentian bas tempat Teme berteduh dari hujan dalam perjalanan untuk pulang ke rumah.

Berpegang dengan firman Allah dalam Surah Ali Imran ayat 92 yang bermaksud:

"Kamu tidak akan sekali-kali dapat mencapai (hakikat) kebajikan dan kebaktian (yang sempurna) sebelum kamu dermakan sebahagian dari apa yang kamu sayangi. Dan sesuatu apa jua yang kamu dermakan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya."

Teme memberikan ayam goreng yang baru dibelinya dan masih hangat kepada gelandangan tersebut kerana Teme melihat dia menitiskan air mata mungkin sebab sedih melihat makanannya sudah bercampur dengan air hujan dan sudah tidak elok untuk dimakan.

Manisnya, setelah memberikan ayam goreng tersebut Teme tidak berasa sedih kerana tidak dapat menikmati ayam goreng tersebut tetapi Teme merasakan satu ketenangan kerana dapat membantu orang lain dengan memberikan satu-satunya benda yang Teme 'sayangi' pada ketika itu.

Ayam Goreng adalah salah satu daripada 11 bab di dalam Pelukis Jalanan. Pelukis Jalanan menceritakan permulaan perjalanan Teme sebagai seorang pelajar di salah sebuah universiti di Kota London dalam bidang architecture (seni bina). Bermula dari kegagalan Teme mendapat markah yang melayakkan Teme mendapat biasiswa penuh sehinggalah kisah survival Teme mengharungi cabaran melengkapkan yuran pengajian, membayar sewa bilik dan perbelanjaan sara hidup.

Setiap bab menceritakan cabaran Teme yang berbeza dan bagaimana Teme berdepan dan menangani cabaran tersebut. Selain Ayam Goreng, ruang Galeri juga menarik perhatian saya.

Pelukis Jalanan mesti dibaca oleh mereka yang inginkan cetusan motivasi untuk terus berjuang merealisasikan impian walau pun menghadapi cabaran yang pelbagai tidak mengira usia kerana tidak ada had umur untuk kita merealisasikan impian masing-masing terutama adik-adik dan anak-anak yang masih kabur dan tidak yakin tentang bagaimana hendak mengenal pasti bakat yang ada, mengasah bakat tersebut dan seterusnya menggunakan bakat tersebut untuk bukan sahaja kepuasan diri sendiri tetapi juga untuk membantu orang lain.

Naskah Pelukis Jalanan tidak tebal, boleh sahaja dihabiskan dalam masa beberapa jam. Sesuai dijadikan hadiah untuk mereka yang ingin memulakan langkah berani merealisasikan impian.